Sunday, February 21, 2010

Mak kamu ni...semakin tua...

Terfikir tak anak2, bahawa seorang itu semakin hari semakin tua. Semasa remaja, tidak terasa pula semakin tua. Bahkan apabila menyambut hari lahir saban tahun, remaja merasa bahawa dirinya semakin matang dan sepatutnya diberi kepercayaan untuk melakukan sesuatu yang tidak pernah dilakukan pada tahun sebelumnya. Benar kan?

Memang benar.... untuk remaja, apabila diberi tanggung jawab baru, biasanya dia merasa, tanggungjawab itu tak sepatutnya diberikan kepadanya, kerana dia masih remaja. Tetapi dalam hal untuk melakukan sesuatu yang belum pernah diceburinya, atas pilihan sendiri, dia akan merasa, sepatutnya ibu dan ayah membenarkan. Lebih2 lagi, dia berani melafazkan kata2 keramat..."tahulah kita jaga diri, kita kan dah besar ni mak...!". Remaja seperti inilah yang selalu kecundang!

Itu hal remaja... dalam hal dia merasa saban tahun dia semakin besar, dia selalu lupa bahawa seiring dengan itu, ibunya juga semakin lanjut usia. Apa ada pada orang tua?

Orang tua selalu sinonim dengan kelemahan dan penyakit yang pelbagai. Jalan pun tak boleh laju, kerana lutut pun dah longgar. Kalau dulu boleh bawa kereta lama2 , jauh2 dan laju2, apabila semakin tua, mata pun tak awas lagi, terutama untuk memandu waktu malam. Tubuh badan cepat letih, stamina sudah berkurang. Walaupun keinginan semakin banyak, kerana keperluan anak2 semakin tinggi. Maklum, anak2 yang kanak2 tu sudah semakin remaja, dah semakin banyak kehendaknya. Kalau masa kecik, dapat pensel sebatang sebagai upah sudah memadai, tetapi apabila remaja, mana nak pensel sebatang, tak mainlah beb!

Cikgu pun macam tu, sudah semakin tua. Cikgu nasihatkan anak2 remaja, supaya ingat bahawa semakin kamu menjadi dewasa, ibu kamu juga semakin tua. Semakin tidak mampu untuk memenuhi kehendak kamu yang pelbagai. Namun begitu, semua ibu berusaha memenuhi hasrat anak2nya. Tetapi untuk seorang anak, memadailah kalau kamu syukuri kehidupan ini, kamu masih bertuah jika ada seorang ibu, walau tidak dapat memberi apa2 lagi kepada kamu, DOA IBU SUNGGUH DAHSYAT!

Cikgu telah kehilangan doa itu. Dulu setelah ibu sendiri tiada, cikgu dapat ibu mertua selepas beberapa tahun. Cikgu selalu meminta dia mendoakan cikgu. Alhamdulillah, banyak yang tercapai di dalam hidup ini berkat doanya. Sekarang ibu mertua pun dah tak ada... Tiada apa yang dapat menggantikan doa ibu. Kekuatannya seperti doa nabi untuk umatnya. MasyaAllah!
Jadi, sebelum kehilangan ini dilalui, hargailah ibu. Ibumu semakin tua....janganlah minta yang macam2, cukuplah meminta didoakan...

Demi Matahari

Loading...

About Me

My photo
I'm a chemistry & math teacher at SMK Sdary, Jb. A mother to 2 sweet daughters and 2 sons. They make my life colourful.