Friday, September 4, 2009

Yang pergi tetap kan pergi

Dalam bulan Syaaban yang lalu, cikgu mengalami satu peristiwa duka yang menyentuh hati. Mula-mula dengan berita anak saudara cikgu, yang tiba2 dimasukkan ke hospital kerana muntah2 dan sakit kepala yang amat sangat dan berlanjutan. Rupa2nya anakanda Mohd Syafiq mengalami ketumbuhan di dalam otak. Menurut Doktor, tumor tersebut berada di daerah yang begitu sulit untuk dicapai.

Rawatan beberapi hari melegakan dia. Dapat pulang ke rumah beberapa hari, kemudia Syafiq melemah. Tidak mengadu sakit lagi, tapi Syafiq terus lemah tidak bermaya. Ambulans didatangkan dan Syafiq dimasukkan ke HDU di Hospital Sultanah Aminah Johor Bahru. Sekali lagi perjalanan pergi dan balik diatur oleh ibu bapanya untuk menziarahi, memberi semangat, mengaji dan solat bersama. Tetapi pihak hospital menasihati ibu bapa supaya tidak menunggu Syafiq di hospital. Pelawat hanya dibenarkan masuk ketika waktu melawat tengahari dan petang. 2 orang pelawat untuk sekali masuk.

Syafiq anak yang baik. Tenang. Sesekali menitiskan aur mata kerinduan, ingin pulang ke rumah kerana rindukan kemesraan adik beradiknya. Akhirnya satu hari, Syafiq dibenarkan keluar ke wad biasa. Alhamdulillah, dia mula dapat bercakap kembali. Berbual ketika diziarahi. Melambai senyum dari jauh apabila melihat anak cikgu datang melawatnya. Hari Isnin berlalu, selasa, rabu dan khamis mengikutinya. Jumaat jam 11 lebih pagi, cikgu dikejutkan dengan berita Syafiq pulang ke rahmatullah di dalm tidurnya, semasa ibu dan abahnya di dalam perjalanan ke hospital.

Pergilah seorang anak, pada usia 13 tahun, iaitu menjelang ulang tahun kelahirannya(sabtu 1 Ogos). Syafiq tidak berpeluang menyambut Ramadhan. Namun, Syafiq telah kembali semasa kedua ibu bapanya masih hidup. Sentiasa didoakan, diampunkan segala dosanya. Semoga kamu anakku, mendapat tempat yang mulia di sisi Allah swt.

Untuk anak2 cikgu yang masih berada di sisi ibu dan bapa sekelian,
telah dijanjikan Allah, bahawa apabila datang ajal, tidak dapat dipercepatkan walau sesaat dan tidak juga dapat ditangguhkan walau sesaat jua. Semoga, anak2ku sentiasa menghargai waktu hidup yang diberikan oleh Allah. Nyatakanlah kasih sayang yang tersembunyi di balik hati, buktikan kasih sayangmu kepada orang tua semasa masing2 masih mengecap kehidupan. Agar kita tidak melepaskan peluang, nikmat dan rahmat terhadap usia.

Al Fatihah untuk yang pergi. Mohd Syafiq, kami semua menyayangimu.

No comments:

Demi Matahari

Loading...

About Me

My photo
I'm a chemistry & math teacher at SMK Sdary, Jb. A mother to 2 sweet daughters and 2 sons. They make my life colourful.